Friday, January 15, 2016

Ngegembel di acara Dieng Culture Festival


Salam backpacker, trip kali ini ke festival budaya dieng 30-31 agustus 2014, sebenere gak ada rencana sih buat kesana, karena diajak sama temen, ya ok ok sajalah.
Dieng culture festival adalah pesta rakyat terbesar di pegunungan dieng, yang diselenggarakan setiap setahun sekali, dan acara ini yang ke 5. Menampilkan ruwatan cukur rambut gimbal, atraksi seni budaya, wayang kulit, pameran kerajinan dan bnyak lagi, yang paling ditunggu adalah pencukuran rambut gimbal, music jazz diatas awan dan pastinya pelepasan lampion.
Acara festival budaya dieng dimulai sejak sabtu pagi, cuma kita sengaja berangkat sore, soalnya mau liat pelepasan lampu lampion, kembang api, music jazz diatas awan dan paginya gak lupa sama golden sunrisenya sikunir. Gw dan jalmo (dia temen gendeng gw), pokoknya kalo sama dia jadi gendeng. Kita berangkat jam 3 kurang start dr ungaran, kita pake motor, perjalanan ke dieng gw sama sekali tidak tahu jalannya, tmen gw juga lupa2 inget. Malu bertanya sesat dijalan, itu yg jd pegangan gw dijalan, kita ambil rute dr ungaran ke bandungan, ke temanggung, wonosobo dan dieng.

Sebelum berangkat kita ngisi logistic dan makan dulu, persiapannya juga minim, diperjalanan kebanyakan pemandangan alam semua, kita melewati kebun kopi, kebun tembakau, kebun teh, lumayan kerenlah pemandangannya, apalagi jalannya lika liku, naik turun gt. Karena kita pake matic, motor gw sampai gak kuat naik, alhasil yg belakang terkadang harus turun, hadeh dosanya kegedean. Setelah melewati desa kecil ditemanggung, trus habis itu alam terbuka  semua. Kapan sampai wonosobo batin gw?? Gw baca sebuah plang selamat datang di wisata perkebunan teh tambi wonosobo, busyett udah di wonosobo aja, keluar dr situ sdh sampai dieng dan terlihatlah kemacetan di gunung, rame bgt yg mau liat festival budaya dieng. Rata2 plat nmer luar kota, plat B juga banyak. Udaranya juga sudah mulai dingin bgt, kira2 3 jam kita sampai di selamat datang di dieng plateu.

Setelah sampai di selamat datang dieng, kita menuju ke candi arjuno karena disitulah tempat acaranya, sampai sana jalanan macet bgt, terpaksa nyari parkiran, soalnya lbh nyaman jalan kaki. Kita parkir di basecamp sikunir, trus jalan menuju ke festival budaya dieng, udaranya dingin bgt. Tiket masuk ke festival cukup murah, cuma 10rb untuk 2 hari, padahal acara yg disuguhkan  bnyak bgt, apalagi ada music jazznya.

Disana sudah bnyak stan yg berdiri, dr makanan, souvenir, pagelaran kayak music gamelan, ada juga tmpat khusus nge camp, gw lebih tertarik sama stan kayak anak2 reggae gt, jd disitu ada khusus jual baju dan kopi, tmpatnya nyleneh, tp asyik buat diliat, dengan diiringi music reggae, kita beli 2 gelas kopi panas, seharga 10rb per gelas, rasanya ya…, dingin2 minum kopi panas, sambil ngrokok, dengerin music reggae, mantaplah.

Karena kita diem beberapa menit disana badan rasanya dingin bgt, kopi mulai dingin. Pengen diem dulu soalnya capek,tp kalo enggak gerak badan bakal menggigil. Akhirnya kita jalan ke area candi muter2 gak jelas, duduk2 lg sambil ngobrol sama wisatawan lain. Dingin ya mbak, ngomong2 dari mana mbak ? tanya gw. Ehh iya dingin bgt, kita dari wonosobo sendiri sih, la kalian dari mana? “kalian ?? kalo gw dari ungaran mbak, tp asli demak. “loh, la temenmu? Ohh dia, gak tau juga mbak dari mana, haha.  Terdengar dari panggung, pemainnya lagi test sound music jazz dan akhirnya pas jam 8 acara pelepasan lampion dimulai, satu persatu lampion mulai diterbangkan, dan itu keren bgt, langit mulai terang, dihiasi oleh warna warni lampion2 yang mulai sampai di langit, serasa melihat bintang dr jarak yg dekat bahkan bisa dipegang, heehe bener2 keren. Setelah semua lampion terbang semua menghiasi langit2 dieng, barulah pesta kembang api dimulai, aku pikir ini kembang api terkeren dan terbesar sepanjang q mulai bisa melihat, durasinya juga lama, seisi orang di festival mulai bersorak melihat kagum keindahan kembang api yg dihiasi warna warni lampion diatasnya, dibawahnya terlihat samar keindahan candi arjuno yg terkena cahaya dr kembang api dan kenapa harus takut gelap kalo bnyak hal indah.

Sekitar 20 menit kembang api baru selesai, dan diakhiri dengan tepuk tangan. Disitu kita nyari tempat perapian, bekas bakar2an jagung kayaknya, kita ngobrol sama cewek2 yg kuliah di jogja dengan logat jakarta, orange cantik2 semua, gokil, mau minta pinnya jadi ragu, hehe. Udah punya tempat buat nginep mbak ? tanya gw. Kita sih gak nginep mas, kita biasa ngegembel kok, haha. “ahh seriusan, mana ada cewek2 cakep ngegembel. “Ehh serius kita, kita gk dapet penginepan jd gk tau deh ntar tidur dimana. “eh mohon maaf mas, ini perapian mau dipake buat bakar jagung, jd minggir dulu ya mas, celetuk orang hantah berantah. Ee anj*ng bedebah, gak tau orang lagi asyik ngobrol apa. 

Akhirnya music jazz  diatas awan sudah dimulai, sambil dengerin music jazz sambil menggigil2 gt dan baru sadar ternyata music jazz tu enak bgt, ahh kemana saja hidupku. Gw keinget ntar mau gembel dimana, akhirnya kita cabut dan menuju ke basecamp sikunir, disitu sdh rame bgt yg nginep, disamping2nya juga ada beberapa tenda dome yg sdh berdiri, akhirnya kita putuskan nginep didepan rumah disamping basecamp sikunir, soalnya ada kayak tembok 50m jadi bisa buat penghalang angin.
Pye mo ?? yakin neng kene ?? “yowis gpp, dr pada gak entok gon turu. Tidur tanpa alas, bantal dari tas, dengan cuaca terdingin di dieng yaitu bulan agustus, siapa yg kuat tidur dalam keadaan seperti ini. Djancokkk, atis bgt lim, cletuk jalmo. Iya mo, gak kuat gw, sial dingin bgt.   Baru beberapa mnt tidur disitu ehh dibangunin sama pemilik rumah, kirain mau diusir, malah ditawarin buat tidur digudang, ya lumayanlah, jd gak kena angin, udah gt dikasih air anget, roti, ahh baik bgt keluarga ini. Karena bulan terdingin didieng, tidur di gudang yg notabene panas dan pengap tp ya masih terasa dingin bgt, tetep gak bisa tidur, badan udah ketutup semua, tp ya masih saja dinginnya menusuk tulang, sial.
Rencana kita bngun  jam 3.30 pagi, menuju ke sikunir buat meliat golden sunrise. Alarm pun berbunyi, pagi yg sangat dingin, megang air jd males, ngumpulin semangat, akhirnya kita menuju ke sikunir. Diperjalanan hidung langsung meler, sialll dingin bgt !!! dan ternyata di jalan sdh rame, kemacetan panjang di gunung, gila gak cuma dikota kena macet, digunung pun macet. Mobil dan bus sdh parkir disepanjang jalan. Ada yg bilang disana sdh penuh, balik saja. Wtf, gw sdh jauh2 kesini suruh balik. Akhirnya gw terjang kemacetan, susah payah  sampailah diparkiran yg sdh rame bgt motor dan mobil yg terparkir, cukup murah ongkosnya cuma bayar 2rb.
Selamat datang di desa sembungan, desa tertinggi di pulau jawa. Apa mereka enggak kedinginan ya ?? katanya embun pun terkadang jadi es, hadehh gak kebanyang. Sampailah di bukit sikunir, dan gw kaget bgt, bnyak bgt orang yg mau naik, ribuan orang ngumpul jadi satu, bahkan jalan keataspun sdh enggak bisa lagi, mentok dibawah, beberapa orang pun mulai balik, mungkin karena kecewa sama ribuan orang yg mulai bengak bengok macam kemacetan mobil dan motor dijakarta tp disini macetnya orang. 
kita mulai cari2 tmpat lain, ya setidaknya bisa buat liat golden sunrise. Pengorbanannya sdh bnyak bgt masak harus balik, enggak bgtlah !! akhirnya kita dpet tempat agak dibawah bukit, pemandangannya lumayan, dan disitu juga enggak begitu rame. Mulai terliatlah warna orange golden yg mulai menyapu gelapnya malam, titik kecil yg mulai ber ansur2 naik, cahaya yg mulai menghangatkan, mulai terlihat batas awan, ahh indah sekali. Melihat golden sunrise, meski dibawah bukitnya,tp kerenlah.

Pagi itu gw langsung turun, soalnya takut macet,  maen dulu di danau di desa sembungan, dan langsung turun. Dan pas turun pun sdh ada kemacetan, mobil2 yg parkir dijalan mulai putar arah dan itu bikin kemacetan panjang, sampailah di dieng dan pulang menuju ungaran.
            TERIMAKASIH DIENG CULTURE FESTIVAL, semoga makin berinovasi lagi. Teruslah traveling…












3 comments:

  1. Kasihan kena macet bro. Tapi seru juga ya menikmati perayaan Dieng Culture

    ReplyDelete
  2. Bro buat yang gak ikut open trip beli tiketnya dimana? ,trus bedanya sama yang ikut open trip apa?

    ReplyDelete
  3. pas ke dieng culture festival kemarin itu dihari keduanya yang parah rame banget di panggung utama. Lo naik motor apa gak kedinginan bro? hahaha parah kan itu dinginnya.

    main juga bro, cek cerita lengkapnya di sini Dieng Culture Festival

    ReplyDelete