Tuesday, March 3, 2015

Merbabu "Para Newbie Menjajal Jalur Wekas"

jalur chuntel pun terlihat

          
           Pagi itu pukul 04.00, kita harus bangun buat summit attack mengejar sunrise di puncak kenteng songo, udara pegunungan menusuk setiap rongga jaket, masuk kedalam pori2 dikulit hingga dinginnya merayap di tulang. Entah semalam aku bisa tidur apa tidak, aku merasa tidak tidur, rasa tidak nyaman ditenda, dingin, lalu lalang orang2 yg lewat disamping tenda, orang yg membangun tenda disamping, aku mendengar semuanya, hingga bunyi alarm pukul 03.00 pun aku langsung mendengarnya, sdh dipastikan aku tidak tidur semalam, ahh shiit, tidur dan istirahat kayaknya sama aja, atau apalah yg tepat. Aku  tiduran lagi dan tepat pukul 03.30 aku beranjak dr tenda dan bangunin temen2 yg lain.
 Liburan semester telah didepan mata, akhirnya, praktek bekerja lapangan (PBL) dimulai. Seharusnyakan liburan ? bisa senang-senang ? ahh sudahlah tp kata senang-senang tidak pantas lg di ucapkan untuk aku yg sdh semerter tua ini. Ada yg bilang lebih enak didenger menjadi mahasiswa abadi dr pada menjadi sarjana nganggur, ahh shit menurutku bekerja gak selalu di bidangnya, bisa apa saja, dr keahlian, hobi, atau apajalah yg penting gak nganggur.
            Ok, back to topic, karena tingkat depresiku sdh kronis dan perlu liburan dan kalo dilihat dr jadwalku yg padet, aku memutuskan untuk naik gunung merbabu sama tmenku, namanya jalmo. PBL selesai pd akhir februari, aku merencanakan naik pd tgl 28 februari, dan itu masih 1 bulan lg, ohh shitt.. dan pada akhirnya tingkat depresiku semakin parah, revisian laporan trus menerus, selalu dikejar deadline, blm tiap hari harus praktek lapangan dan pd akhirnya judul skripsiku enggak di acc, apalagi perjalanan cintaku tdk berjalan dengan baik, 
            Setelah aku pikir2, naik gunung berdua sama cowok 1 tenda kayaknya mengerikan, gilee gue takut ntar disodomi di tenda. Akhirnya aku ngajakin temen2 rumah, temen kampus, dan fix ada 7 anak yg ikut, ahh selamet gak jd disodomi gue. Disini aku ceritanya jd leader gt, dan peraturannya adalah gak boleh bawa cewek apapun alesannya. Percintaan gue hancur men, gue bakal sedih lg kalo ada rombongan gue yg bawa cewek dan mereka 1 tenda dan pasti mereka bakal, ahh sudahlah. Tp aku jg pernah ngajakin cewek, dia sepupuku buat barengan naik, bebas dong gue kan leadernya, hehe. Tp akhirnya dia gak jd ikut, karena berbagai alesan.
            Satu bulan berlalu, dan informasi tentang jalur wekas merbabu sdh aku pahami baik2, soalnya kita semua newbie, cuma aku dan jalmo yg pernah naik gunung sdh terhitung 3 kali, dan temen2 rumah yg gak pernah naik gunung, dan tmen kampus baru sekali naik gunung. Ok tak apalah. Dan sialnya pas 1 hari sebelum hari H, aku dpet kabar kalo ada tmbahan temen rumah 3, 1 cowok dan 1 pasangan, what the hell, tau kan peraturannya ??? skip skip katanya si cewek pernah naik gunung, akhirnya tak bolehin, dengan aturan, u yg berpasangan tanggung jawab kalian sendiri, nyewa tenda sendiri kalo bisa jngan ngikut rombongan kami, hee kejem bener, enggak sampai gtlah. Dan sialnya lg si jalmo dia ikut pasukannya sendiri, katanya mau naik merbabu juga, tp jamnya beda, kita naik siang, mereka sore. Haddeh..
            Perlengkapan mendaki sdh fix semua, meskipun gak begitu lengkap sih. Hari sabtu 28 februari 2015 pukul 10.00 tmen2 sdh pd ngumpul di kontrakanku di ungaran, sambil packing lagi dan ngecek kalo ada yg kurang dan rombongan 12 orang ini siap menuju ke Ds wekas magelang.
menuju basecamp

            Perjalanan dr ungaran ke wekas magelang cukup cepet sekitar 1,5 jam dengan jalur ungaran, salatiga, kopeng dan magelang. Kita sempet kesasar untuk sampai wekas, aku tanya wekas, malah di tunjukin jalan ke ketep pas, hadehh mentang belakangnya sama2 S, kamvret,  kita muter lg dan akhirnya ketemu jg jalur wekas, sekitar 3 km dr jalan raya sampailah kita di basecamp wekas merbabu. Kita registrasi dulu dan santai2 dulu sebelum naik, pas tak tanya ke petugas, sdh brapa orang yg naik pak, sekitar 150an orang mas, td barusan juga ada orang jakarte yg lg naik. Ohh begitu pak, bnyak juga yg naik ya, ada pertandingan bola kah disana, haha. Denger2 sih disana ada acara bersih2 gunung gt.
                                                Ingat, gunung bukanlah tempat sampah.
            Kita start pukul 14.00, basecamp ke pos 1 jalurnya cukup menanjak, viewnya ladang sayuran penduduk, trus naik lg pohon2 pinus, menuju pos 1 tmen2 rumah sdh pd ngeluh, mungkin mereka kaget, dr situ gue bilang ke semua temen, kalo ada yg lelah bilang,  jngan gengsi, ntar kalo kenapa2 mlh ngrepotin temennya. Kita jalan lg, jalan 5 menit istirahat 10 menit, hehe yg penting sampai puncaklah. Diperjalanan sempet di guyur hujan ringan, semoga saja tmen2 gak drop dengan situasi dan cuaca seperti ini.
pos 1, terkena hujan

            Akhirnya kita tiba dipos 1, perjalanan sekitar 1 jam dr basecamp, kita istirahat disana, ngemil jajan buat pasokan energi dan kita juga ketemu sama anak jakarte yg di omongin petugas td, kita ngobrol ringan saling memperkenalkan diri, kenalin mas gue justin bibir dr demak, ya emg agak item sih, soalnya indonesia bgt gt, he sampean teko ndi mas? kita dari jakarta mas, tepatnya kebon jeruk. Owalah akeh jeruk e yo neng kono. Begitulah percakapan singkatku. Akhirnya hujan pun reda, kita lanjut lagi menuju pos 2, sebelum itu kita berdoa dulu, soalnya blm berdoa pas brgkat. Gue yg memimpin doa, ok, sebelum kita naik lagi marilah kita berdoa dulu menurut keyakinan dan kepribadian masing2, berdoa mulai. Kita lanjut lg, viewnya masih sama dengan rimbunnya pohon pinus, sekali2 nglewatin semak2 yg tinggi. Semakin naik makin bnyak yg ngeluh kecapekan, dr situ aku bilang ke temen2, ok, kita jalan slow aja, kita gak ngejar sunrise kita ngejar puncak aja, eitsss langsung disambar temenku, enggak bisa kita ngejar sunrise dan puncak pokoknya, ok kalo begitu, malah itu yg q inginin.
            Terdengar suara rame diatas sana, mungkin saja itu pos 2, dan benar saja, didepan sana sdh terlihat tanah lapang yg luas, dan puluhan tenda sdh berdiri. Akhirnya pos 2 telah sampai dengan perjalanan 2 jam dr pos 1. Pemandangan dr sini cukup menarik, karena pos 2 tempatnya terbuka jd kita bisa melihat tebing2 hijau disamping2nya, disini kita bisa mendirikan puluhan tenda juga ada mata air yg sdh di buat semacam pancuran modern, airnya melimpah, jd jangan takut kekurangan air. Rata2 sore itu mereka langsung mendirikan tenda di pos 2, cuma rombongan kita yg tidak. Langsung bongkar carrier, ambil kompor mini, gas, nesting ala kadarnya, perlengkapan makan dan mari memasak. Menu makan kita ala kadarnya sih, cuma mie instan, trus kita ngopi sambil nungguin sunset, kita foto2 di pos 2, selfie dulu. Udara semakin dingin, bebarengan dengan turunnya matahari, sayup2 mulai tak terlihat, warna jingga khas sunset berpadu dengan kabut dan itu keren bgt. Kita istirahat disana, dan beberapa orang  melakuan solat berjamaah, itu yg masih belum bisa aku lakuin.
 bagaimana hubunganmu dengan TUHAN ketika sedang melakukan perjalanan ??
istirahat dipos 2

            Aku tanya2 tentang pos berikutnya dr pendaki lain, ternyata ada beberapa tanah lapang dipos 3 dan juga di pos helipad, "pas tak tanya ada yg naik gak pak, kita lg nyari barengan ni", "wahh kurang tau ya mas, rata2 pd camp di pos 2 naiknya ntar pagi", jawab bapak td. "ohh begitu ya makasih pak". Akhirnya kita diskusiin sama tmen2, dan hasilnya kita naik langsung dan hanya rombonganku.
            Pukul 19.00 kita mulai naik, kita membentuk 4 tim, soalnya hanya 4 penerangan senternya, dan yg ditunjuk yg paling depan adalah aku, what ? q gak tau arahnya, kalo kesasar ? gelap bgt ? bnyak suara ngeri yg aneh ? ntar kalo di sruduk babi pasti gue duluan ? kalo liat setan pasti gue duluan ?  aku sdh parno duluan, tp emg gelap, ada suara2 aneh diatas, ntah babi atau hewan apa aku enggak tau, yg pasti suara2 itu membuat nyaliku menciut, tp yasudah, aku berdoa dalam hati, semoga enggak kesasar, enggak ada babi, setan dan kawan2nya, semoga selamat sampai atas, amin. 
            Rombonganku mulai berjalan, benar saja tampak sepi sekali didepan sana, pepohonan yg masih rimbun, membuat malam semakin gelap, mencekam dan mengerikan, ditambah suara hewan sialan yg membuat nyaliku menciut. Jalurnya sebenarnya sdh ada, terkadang ada sebuah percabangan, dan aku harus mengeceknya, apakah jalur tersebut aman dan sling terhubung. Malam itu kita berjalan santai sekali, lelah sedikit istirahat, karena tracknya semakin naik saja, terjal, berbatu dan kadang harus satu2. "Dari pada mikirin yg enggak2, mending mikir jorok, haha ikkeh ikkeh kimochi" celoteh temenku, ha ha ha, tawa kita langsung memecah keheningan, "bener bgt, sopo ki seng HPne ono BFe, loyo kabeh do ngoc*kan mesti". Menit demi menit, masih kami saja yg naik, hingga kaki kiriku sedikit mengalami kram, mungkin beban tas carrier yg semakin berat saja.
            "Woeee yg diatas", serentak menoleh kebelakang semua dan akhirnya ada orang juga yg naik, mereka bertiga dr temanggung, dan aku sedikit bertanya tentang jalur yg diatas, mereka jg membantu rombangan kita pas jalur yg terjal keatas. Sampailah kami di tempat terbuka, suasana agak mendingan, malam itu diterangi cahaya rembulan, syukur  malem itu cerah berbintang. Sampailah kami dipos 3, kita istirahat sebentar, sambil memandang bintang, melihat pos tower via cuntel dan melihat track yg berbatu menuju pos helipad. Pos 2 ke pos 3 membutuhkan waktu 2 jam dan sekarang pukul 21.00.
            Track berbatu tidak begitu susah, terkadang agak terjal keatas dan mbutuhin tenaga ekstra. Tracknya mulai terbuka, disamping2 bnyak ditumbuhi bunga edelweish. Udara semakin dingin saja kalo terlalu lama istirahat, bau belerang mulai tercium, pertanda pos helipad semakin dekat. Akhirnya kita tiba di pos helipad, dan anak2 temanggung td sdh mendirikan tenda di pos helipad, kita ditawarin ngecamp bareng disana, tp puncak masih 2 jam, itu akan melelahkan kalo summit attack besok pagi, akhirnya setelah diskusi bareng, kita memutuskan untuk naik lg, soalnya msh ada tanah lapang dideket jembatan setan untuk mendirikan tenda disana, pertimbangan lain juga jarak dr jembatan setan menuju puncak cuma 1 jam lebih. Karena badan sdh lelah, kita istirahat dipos helipad, sambil makan bekal yg dibawa. Jalur kekiri akan menuju kawah, lurus saja menuju puncak.
istirahat dipos helipad

Jalur disini semakin sempit, kanan kiri sdh jurang, kita jalan trus, dan kabut mulai turun, dan sedikit mendung. Disini perhitungan kita harus matang, sebelum hujan harus mendirikan tenda apalagi sdh larut malam. Tepat pukul 22.30 akhirnya tiba di tanah lapang yg muat sekitar 6-7 tenda, dan diatasnya sdh jembatan setan,  kita langsung mendirikan tenda, setelah itu enggak ada hal yg dikerjain, kita masuk tenda dan berharap bisa tidur. Didalem tenda matras cuma 1, SB cuma 1 dan itu punyaku semua, akhirnya matras dibagi buat 5 orang dan SB dijadiin selimut.
Indahnya berbagi.
            Pagi itu pukul 04.00, kita harus bangun buat summit attack mengejar sunrise di puncak kenteng songo, udara pegunungan menusuk setiap rongga jaket, masuk kedalam pori2 dikulit hingga dinginnya merayap di tulang. Entah semalam aku bisa tidur apa tidak, aku merasa tidak tidur, rasa tidak nyaman ditenda, dingin, lalu lalang orang2 yg lewat disamping tenda, orang yg membangun tenda disamping, aku mendengar semuanya, hingga bunyi alarm pukul 03.00 pun aku langsung mendengarnya, sdh dipastikan aku tidak tidur semalam, ahh shiit, tidur dan istirahat kayaknya sama aja, atau apalah yg tepat. Aku  tiduran lagi dan tepat pukul 03.30 aku beranjak dr tenda dan bangunin temen2 yg lain.
            "Woeee bangun woe, lo kimpoi aja lo didalem, lo naik enggak ?: teriak gue ke tenda yg isinya pasangan itu, "enggak vroh, gue masih enak kimpoi nih, lo naik aja duluan". "Terserah lo dah". Gue naik 7 orang, tiba2 tmen sampingku tidur, beranjak dan ikut naik, pas tak tanya, "katanya gak ikut broh ?". "iya tadinya, trus aku inget  tujuanku kesini itu untuk apa ?". "ya baguslah broh, hidup emg hrus punya tujuan". Akhirnya kita naik 8 orang, dan bnyak juga pendaki lain yang sdh naik. Sekarang leadernya adalah tmenku, soalnya dia yg megang senter, he. Kita melewati jembatan setan, serem yak namanya mungkin disamping jembatannya bnyak berjejer2 setan2nya, hehe enggak seperti itu sih, jembatan setan adalah sebuah jalur yg sempit dan dikanan kirinya sdh jurang yg sgt dalam, jd harus hati2.
Bukit demi bukit PHP telah kita lewati, tracknya hampir sama kyak sebelumnya, sampailah kita di pecabangan antara puncak syarif dan kenteng songo, kita memilih puncak yg lebih tinggi yaitu kenteng songo, jalur disitu mulai landai, sampai pd akhirnya ada sebuah track turun yg sgt terjal sekitar 2 meter lebih, dan dasarnya masih miring, bnyk yg enggak berani turun, bahkan tmen kampusku ketiganya gak jd turun, dan parahnya ditasnya tmenku itu ada sebuah kertas kata2 yg ingin q foto d puncak nanti, sedikit flashback, pas di sindoro gue pernah lupa bawa kertas yg sdh aku tulis kata2 buat seseorang di puncak sindoro. Dan disitu kadang saya merasa sedih, perjuanganku sia2. Akhirnya aku naik lg buat ngmbil kertas itu, dan aku turun lg, gue lompat gulung2, taraa gue selamet, ngekkk. Dan ternyata jalur yg aku lewati itu salah, setelah aku tdk ada yg lewat jalur itu lg, soalnya itu jalur lama, yg bener itu disamping muterin bukit, haddehh kita salahin siapa ?? ya leadernya, tabokin !!! kita naik lg, kayaknya sih bukit terakhir, untuk sampai puncak.
            Jalur menuju kenteng songo kita akan bertemu jalur yg lumayan curam, dimana tingginya sekitar 2-3 meter, dimana hanya bisa melangkah satu kaki, dan kita hnya berpegangan pd batu kecil2, yg panjang jalurnya sekitar 4 meter. Di ujung timur warna elok matahari mulai muncul, puncak semakin terlihat, dan suara rame diatas mulai terdengar. 
jalur yg terlihat berbahaya

         Nafasku yg masih ngos2an tak paksakan buat naik trus tanpa berhenti, dan akhirnya sampailah di puncak kenteng songo dengan rasa lelah, nafas tersenggal2, rasa sakit dikaki, rasa dingin hilang semua, serasa meminum obat narkotika golongan 1 sampai OD dan matahari yg masih malu2 di sebelah gunung merapi yg mulai terlihat. Kita berhasil sampai puncak, YEAHHH YESS !! kita berlima adalah pejantan tangguh, huhhhh, seperti sdh di takdirkan, aku hanya menulis di kertasku 5 nama yg akan aku foto dipuncak, dan kebetulan sekali 5 anak inilah yg sampai puncak, aku (meksi), jimmy, kendel, bes, baser. Mungkin cara orang merayakan keberhasilan berbeda2, ada yg hanya diam sambil memandang alam sekitar sambil mata berkaca2, sorak2, dan ada juga yg sujud syukur dan yg paling keren mungkin sambil menunaikan solat subuh, itu terlihat dr beberapa pendaki.
kita berada dipuncak

            Aku terdiam dipuncak, sambil tersenyum, melihat keindahan gunung merbabu yg mulai terlihat terkena terpaan sinar matahari yg tipis dan hangat, warna hijau sabana merbabu, jalur via selo yg terkenal dengan keindahan bukit sabananya juga mulai terlihat, merapi yg tampak gagah dan dibawah bergumpal awan putih yg lembut. dan ini terlalu keren untuk dilewatkan, masa muda lo kemana ? ini lo sebagian keindahan dr Indonesia, kalian harus kesini, masak kalah sama bule2 di puncak merbabu.
merapi yg gagah

            Jika hanya ingin berbahagia menikmati alam yang indah, Indonesia cukuplah menjadi jawaban.
            Dipuncak merbabu ku habiskan untuk foto2 dan menikmati ciptaan tuhan yg keren ini, tuhan emg maha asyik. Dipuncak aku juga ketemu temen SMA dan tmen2 pendaki di sindoro kemaren, itu kebetulan yang sangat menyenangkan. Pukul 06.30 kita turun, sambil menikmati keindahan merbabu yg semalam terlihat gelap, sekarang penuh dengan warna hijau, yeahh merbabu mulai bangun bung, menampakkan keasliannya. Jalur jembatan setan yg terlihat jauh, masih heran yg membuat jalur ini, jalur diatas bukit melewati bukit satu per satu, menggores jelas diatas bukit2 yg lancip.
gw dan buztanul


            Sampailah kami di tenda kita, deket jembatan setan yg pagi itu tampak indah sekali, jalur pos tower sampai ditempatku terlihat jelas, dan tetap jalurnya menggores jelas diatas bukit2 yg lancip. Kita bongkar kompor gas mini lalu masak air, menyeduh mie instan dan kopi, yeahh tak pernah senikmat ini makan mie instan, minum kopi hangat, sambil ngrokok ditempat dan situasi seperti ini. Kita istirahat sebentar sambil menikmati alam merbabu yg tak henti2nya memperlihatkannya keindahannya, akhirnya kita bongkar tenda buat turun, kita berdoa dulu sebelum turun.
camp gw dideket jalur setan

Sekitar pukul 09.00 kita mulai turun, dan hnya 1 jam buat sampai di pos 2, mungkin tas carrier yg lebih ringan dr sebelumnya, dan track yg menurun jd lebih mudah tp bebannya dikaki. Kita istirahat sebentar disitu, trus lanjut ke pos 1, dr pos 2 ke pos 1 serasa lama, mungkin beban tas carrier yg lama2 semakin berat, dan ini adalah pertama kalinya aku membawa tas carrier apalagi dr naik dan turun, biasanya aku hanya memakai daypack. Tubuhku semakin lemah, kaki mulai gemetar, dan teman yg lain jg keletihan semua, apalagi ada salah 1 temenku kakinya mulai kram. Dr pos 2 ke pos 1 membutuhkan waktu 1 jam, itu lama sekali, dan kita mulai turun lg, sambil mengimbangi tmenku yg kakinya kram, sampailah kita di track vaping yg tertata rapi, aku langsung lari saja.
Sampailah aku dibawah dengan disambut penjual pentol, bang 5000, bungkus laper guehhh. 2 hari gak makan di gunung, he sambil menunggu temen yg turun, aku menuju basecamp, ternyata tiga temenku sdh ada di basecamp, ada yg makan nasi telor, ngopi, ngeteh sambil ngrokok. Wenak ya, ndisik i..
Merbabu adalah salah satu contoh sempurna bagaimana alam begitu menjadi romantis, bukit2 sabana yg hijau, taman edelweish, jalur seperti pundakan sapi yg menggores jelas di atas bukit yg lancip, tempat ini tak henti2nya membuatku kagum, bersyukur, dan kecantikan sabana merbabu lebih sempurna kalo dinimati bersama sahabat, menikmati kopi hangat, ehh semalem sopo seng turune ngorok, wasem lg mapan turu wes ono seng ngorok, cepetmen turune.

Bukan tempat nongkrong dicaffe atau tempat hotel bintang 5 yg aku mau, hanya sebuah kebersamaan kecil di tenda yang kokoh, hamparan luas lukisan tuhan yang indah, dan menikmati secangkir kopi hangat bersama kalian, itu adalah makna kebahagiaan yang sangat sederhana. –backpackergembel_feri

            Terimakasih buat kendel, bes, jimmy, baser, kampleh, kecux, kembu, iin, trek, ridwan dan zary untuk mau ikut tripku kali ini, jangan pernah kapok.  Next trip again…





0 comments:

Post a Comment